Selasa, 01 April 2014

Cara darurat menangani cidera lutut

cara menangani cidera lutut

Gerakan-gerakan yang canggung, jatuh dan tabrakan, putaran secara tiba-tiba, kekuatan yang berlebihan dapat mengakibatkan berbagai cedera pada sendi lutut dan struktur-struktur yang menjadi pendukungnya. Cedera-cedera lutut umum meliputi ligamen, tendon dan tulang rawan yang robek, dan sindrom nyeri pada patello-femoral.

Perhatian medis yang dilakukan segera untuk setiap cedera lutut dapat meningkatkan kemungkinan untuk pemulihan penuh. Pilihan-pilihan pengobatannya termasuk fisioterapi, operasi arthroscopic dan operasi terbuka.

Pertolongan pertama untuk cedera lutut pada 48 sampai 72 jam pertama

Saran-saran untuk pengobatan pertolongan pertama dari cedera lutut adalah sebagai berikut:
  1. Segera hentikan aktivitas Anda. Jangan 'bekerja melalui' rasa sakit.
  2. Istirahatkan sendi pada awalnya.
  3. Kurangi rasa sakit, pembengkakan dan pendarahan internal dengan balok-balok es, terapkan selama 15 menit setiap beberapa jam.
  4. Balut lutut dengan rapat dan perpanjang balutan tersebut hingga kaki bagian bawah.
  5. Naikan kaki yang terluka.
  6. Jangan menerapkan sesuatu yang panas pada sendi.
  7. Hindari alkohol, karena hal ini mendorong pendarahan dan pembengkakan.
  8. Jangan memijat sendi, karena hal ini mendorong pendarahan dan pembengkakan.

Bantuan profesional untuk cedera lutut

Cedera lutut ringan dapat sembuh dengan sendirinya, tetapi semua luka harus diperiksa dan didiagnosis oleh dokter atau fisioterapis. Nyeri lutut persistent membutuhkan bantuan profesional. Perhatian medis yang segera untuk setiap cedera lutut dapat meningkatkan kemungkinan pemulihan penuh.

Pilihan-pilihan pengobatan yang termasuk adalah:
  1. Aspiration - jika sendi lutut terlalu bengkak, dokter dapat melepaskan tekanan dengan menngeluarkan dari beberapa cairan dengan jarum halus.
  2. Fisioterapi - termasuk teknik untuk mengurangi rasa sakit, tempurung lutut yang taping, latihan-latihan untuk meningkatkan mobilitas dan kekuatan, dan teknik-teknik rehabilitasi yang terkait.
  3. Operasi arthroscopic - atau operasi 'lubang kunci', di mana operasi lutut dilakukan dengan memasukkan instrumen ramping melalui sayatan kecil (cuts). Tulang rawan yang robek sering ditangani dengan operasi arthroscopic.
  4. Operasi terbuka - diperlukan bila cedera-cedera yang dialami lebih parah dan keseluruhan dari sendiri membutuhkan perbaikan.
  5. Tips pencegahan untuk terjadinya cedera lutut
  6. Anda mungkin dapat membantu untuk mencegah terjadinya cedera lutut jika Anda:
  7. Melakukan pemanasan sendi dan otot dengan lembut melalui gerakan olahraga atau kegiatan Anda dan peregangan otot-otot.
  8. Kenakan alas kaki yang tepat.
  9. Hindari untuk melakukan gerakan yang tiba-tiba.
  10. Cobalah untuk menggunakan kaki Anda ketika Anda mengubah arah, daripada memutar melalui lutut-lutut Anda.
  11. Melakukan pendinginkan setelah latihan dengan melakukannya secara ringan, mudah dan peregangan yang berkelanjutan.
  12. Membangun sebuah program latihan secara perlahan-lahan dari waktu ke waktu.
Semoga bermanfaat.

Ingin Bisnis / Usaha / Produk Anda di Review?
Hubungi saya melalui email : surya26com@gmail.com atau kontak person yang tertera di sidebar, Saya siap memberikan review Bisnis / Usaha / Produk Anda. Semoga bisa memberikan manfaat dan sukses selalu untuk Anda.

Artikel Terkait

Blogger Pekanbaru kelahiran Medan, bukan apa-apa, cuma pengen belajar dan mengembangkan diri (bukan nggemukin)

Tinggalkan Komentar dan mari kita saling menjaga silahturahmi, semoga Allah SWT senantiasa memberikan kita ilmu yang bermanfaat di dunia dan akhirat..aminn
EmoticonEmoticon